Tentang Perubahan Gaya Hidup : Time Time Time! Termin Termin Termin

Sorry banget ama yang namanya banyak TTT di judul hehe. Der Termin – Janjian! Jerman semua tentang bikin janji, bahkan sama keluarga sendiri, beda ama di Indonesia yang keluarga mending gak kasih tau kapan datang atau berkunjung takut ngerepoti! disini malah kebalikan! HARUS kasih tahu kapan mau datang meskipun keluarga sendiri.

Nah bicara tentang Termin, semua emang serba Termin, kayak misal pergii ke dokter. Kita biasanya  buat Termin dulu baru kita datang. Bisa gak tanpa Termin? yaaaaa bisa sih tapi resikonya kita bakal nunggu lamaaaaa di ruang tunggu misalnya. Saya dulu pernah ada pengalaman lupa jam Termin ke dokter, ya walhasil saya harus tunggu hampir 2 jam! ya salah saya sih, saya harusnya  gak boleh lupa hehe Makanya sejak pindah ke Deutschland ‘Setting my reminder on my cellphone is a MUST’ kalu nggak bisa lupa hahaha,

Bagaimana janjian dengan teman? halah kan teman ini, bisa dong dan boleh dong lupa!. Well, syukur alhamdullilah, sejak saya di Indonesia, saya kebiasaan tepat waktu, malah sebelum waktunya saya sudah datang misalnya saya ada janji. So disini, saya gak terlalu ekstrim banget berubahnya.  Kalau sama teman juga karena kita tinggal di Jerman ya kalau sudah janjian ya sebaiknya jangan lupa dong, kalau sampai terlambat ya kasih tau, telp atau SMS.

Oh ya bukan cuma ke dokter lho yang butuh bikin Termin, tapi juga ke SALON!  haha, buat potong rambut misalnya. Hmm sebenarnya bikin Termin ini bagus buat kita soalnya kita jadi nggak harus nunggu lama di salon, in case the salon has many customers the time we  go there.

Dan WAKTU itu sangat penting di Jerman, misalnya tentang U-Bahn atau underground, Bus, dan S-Bahn(Straßenbahn) yang semuanya ada jam2 tertentu kapan datangnya, well meski kadang ada juga verspätung alias delay. Misal, U-Bahn kalu  Werktag (Senin sampe Jumat) datang setipa 10 menit, Bus setiap 15 menit atau lebih (tergantung jurussan).Perhitungan waktu kapan mereka tiba adalah penting, kalau nggak mau nunggu ja jalan deh! kecuali ada kendaraan sendiri. Bisa sih naik taksi! haha tapi well muaaahl ya!Disini kan tidak ada BECAK dan sejenisnya, so kalu kita ketinggalan public transportations, dan males nunggu ya jalan deh.

Sejak di Jerman, saya lebih dan lebih menghargai waktu, dan lebih disiplin dengan jadwal! more self-organized!

Lulu