Proses Adaptasi TK (Kindergarten) Di Jerman

Posted on November 15, 2015

0


Proses Adaptasi TK (Kindergarten) Di Jerman

Siapa bilang anak sekolahan aja yang perlu adaptasi ? Anak TK juga! Nah proses adaptasi ini disebut Eingewöhnungszeit atau masa adaptasi. Ada beberapa hal yang perlu diingat tentang Eingewöhnungszeit ini;

Beda TK beda cara

Beda anak beda durasinya

DI TK si Princess N  ini, para Erzieherinnenya atau guru2nya komunikative. Mereka kasih masukan gimana cara awal membuat anak nyaman di lingkungan baru untuk pertama kalinya. Alhamduliilah si Princess gak butuh waktu lama sampe akhirnya saya benar2 bisa membiarkan dia di TK tanpa saya, sampe akhirnya saya jemput lagi.

Begini prosesnya, ini di TKnya si Princess ya, dan ini berdasarkan kepribadian si Princess. Tetapi setidaknya, Anda punya gambaran tentang proses adaptasi TK di Jerman.

Okay, sebelum saya bahas tentang prosesnya, mungkin saya jelasin dikit tentang peraturan di TKnya si Princess. Setiap TK tentu punya peraturan berbeda, tetapi pada dasarnya time-tablenya serupa.

  1. Ada waktu sarapan pagi bersama. Biasanya anak diharapkan datang sebelum sarapan dimulai. Kalau misalnya nggak bisa sarapan bareng, ya telp TKnya.
  2. Ada waktu kapan harus diantar, dan kapan harus dijemput.
  3. Karena semua TK ada schalfraum atau kamar tidur yang didalamnya ada beberapa tempat tidur buat anak2, maka juga ada waktu tidur buat anak yang terbiasa tidur siang.
  4.  Ada makan siang bareng.

OKay, itu sebagian kecil aja, entar aktivitasnya gimana, saya blog di post lain. Nah kita ke prosesnya ya.

Hari 1

09:00 Kami ( saya dan suami, dan si Princess calon murid baru TK tentunya), datang bersama2 ke TK. Hari itu, si Papa cuma sebentar aja karena harus kerja. Saya yang nungguin si Princess dari awal sampe akhir jam sekolah TKnya. Kami datang serbelum sarapan, jadi si Princess juga dari awal terbiasa dengan aktivitas TKnya yang baru. Lucu sekali waktu si Princess mau duduk ikut sarapan, malu2 gitu, jadi antara  mau duduk, itupun di pinggir kursi, terus berdiri lagi, duduk lagi. Kita ada di belakang gak jauh dari si Princess.Si Princess masih bisa pegang tangan kita dan lihat kita tentunya, iya segitu jauhnya hehe gak jauh kan?. Akhirnya saya diminta gurunya ikutan makan, si Princess akhirnya mau ikutan makan juga.

09:45 Morgenkreiss atau lingkaran Pagi

Anak2 ngumpul bareng di ruang  main, kemudian di absen dipanggil namanya satu persatu, terus nyanyi2, dan kadang juga ada games2 seru gitu. Naah hari 1 si Princess gak mau ikutan, malah main di puppenhaus atau rumah boneka sambil manggil2 ‘hallo, hier bin ich!’ ‘Halo ini saya disini’. Ya masih malu2 tapi gak sampe bersembunyi dibelakang saya.

10:00 Ada gosok gigi sama2. Tiap anak dapat sikat gigi, cangkir plastik buat kumur dan handuk. Nah biar gak ketuker, mereka punya simbol sendiri2. Misal si A dikasih simbol bunga, dan simbol ini ditempel di cangkir kumurnya si anak.

Setelah jam 10 biasanya acara jalan2 keluar. Nah disini, saya juga ikutan dong. Okay, intinya Hari 1 ini, saya terus ada buat si Princess, dia lihat saya terus. Kami akhirnya cuma setengah hari saja, sampe setelah makan siang terus pulang.

Hari 2

Hari ke dua seperti hari 1 kegiatannya, nah pada saat anak2 main-main di taman deket TK, saya diminta untuk jalan-jalan sebentar tidak jauh dari taman, tanpa kasih tau anak saya, kalau saya mau pergi. Kalau anak tanya, nanti gurunya yang  jelaskan kalu ibu/mama/bunda belanja sebentar atau ada urusan, nanti pasti kembali. Untungnya anak saya mudah adaptasi, sehingga dia gak tanya saya kemana, ya paling panggil saya sebentar. Ah wait wait! saya ingat, dia sempet nangis  bentar liat saya kanan kiri gak keliatan, saya bisa liat dia dari jauh tapi dia gak bisa liat saya. Kasihan juga! nggak tega! tapi ya itulah proses yang dia harus jalani di Jerman. Nah saya pergi juga gak lama, kata gurunya 30 menit saja. Jadi ya waktu anak2 mau balik ke TK lagi, saya sudah ada disana buat anak saya. Cuman, tantantang yang berat ada pada mengajak dia ikut balik ke TK, dia maunya main terus. Dia masih belum paham kalau dia itu sudah berada di lingkungan TK, kalu sudah jamnya balik ke TK ya harus balik.

Hari kedua ini saya nemenin dia sampe jam 3 sore, kadang2 dia saya tinggal sebentar ke kamar mandi, dia  gak cari saya sama sekali. Akhirnya kami pulang jam 3 sore, dan skip zwischenmahlzeit (snack time) TK. Nah tantangan lagi: susaaaah banget ajak dia pulang! aaah namanya anak2 ya, maunya main terus.

Hari 3

Kegiatan tetep sama kayak  hari ke dua. Waktu ditaman, juga saya tinggal 30 menit. Nah kali ini saya coba, sampe jam 15:30 jadi ikutan juga Zwischenmahlzeit, dan kali ini waktu makan siang, saya nggak ikutan duduk didalam kelas, saya nunggu diluar kelas. Anak saya nanyain tapi ya untungnya gak nangis2 minta saya nemenin. Setelah Zwischenmahlzeit, kita pulang.

Hari 4

Anak saya, saya  temenin sebentar sampe Morgen kreiss, habis itu saya tinggal, dan saya jemput jam 15:00, skip lagi deh snack time nya!. Daaan so far so good! meski dia masih suka jerit2 saat itu kalu mau sesuatu, belum biasa dengan kondisi baru dimana dia harus berbagi juga dengan teman2nya. At least, dia udah bisa mandiri tanpa saya. Sedih juga!  tapi sooner or later, she will be an independent woman. Ketika saya jemput dia, perasaan saya sama seperti saat saya ketemu suami saya (saat itu pacar), deg2an dan rasanya seneng sekali  mau ketemu anak.

Hari 5

Waah ini adalah hari  baru bagi kami berdua! saya cuma mengantar dia saja, dan menjemput jam 15:30. Antara seneng dan sedih: seneng karena anak saya masuk dunia baru dan bisa mandiri, sedihnya saya : oh anak yang dulu saya susui, saya timang2, begitu cepat besar (nangis oy saat saya nulis ini, time flies!). Doa bunda menyertaimu sayang!

Nah itu dia sekelumit adaptasi TK di Jerman! semoga bermanfaat, dan at least bisa kasih bayangan gimana nanti kalu anak Anda masuk TK di Jerman.

 

Salam

 

Iklan